konten

Laporan Praktikum Terpadu INVENTARISASI HUTAN


            LAPORAN INVENTARISASI.            KEHUTANAN

  BAB I
  PENDAHULUAN
JIKA ADA LAPORAN LAIN YANG INGIN DISHARING KAN UNTUK KEBUTUHAN ANGKATAN BAWAH, SILAHKAN, KIRIM KE
ALAMAT EMAIL : mladventure75@gmail.com
Selamat ngeblock, klik kanan klik kiri


Latar Belakang

Dalam isti lah pengelolaan hutan konservasional, inventore hutan di perlu kan untuk mengetahui kekayaan yang terkandung di dalam suatu hutan pada saat tertentu dengan dominasi pohon-pohonan selalu mengalami perubahan setiap waktu. Oleh karena itu jumlah kekayaan yang terkandung di dalam hutan juga selalu berubah. Hal itu menyebabkan inventore hutan tidak mudah untuk dilaksanakan, namun adanya kesulitan kesulitan yang di hadapi oleh inventore hutan justru mendorong perkembangan teknik inventore hutan itu sendiri dan ilmu ilmu yang berkaitan dengannya.

Nilai kekayaan suatu hutan tidak hanya dipengaruhi oleh keadaan hutan yang ada pada inventore yang ada serta taksiran perubahan yang terjadi, tetapi juga ditentukan oleh faktor faktor yang lain di luarnya. Semua itu merupakan elemen-elemen yang terkandung di dalamnya  yang akan dicatat dalam suatu inventore hutan.
Suatu inventarisasi hutan lengkap dipandang dari segi penaksiran kayu harus berisi deskripsi areal berhutan serta pemilikan nya, penaksiran volume (parameter lain seperti berat) pohon-pohon yang masih berdiri, dan penaksiran tambah-tumbuh dan pengeluaran hasil.  Dalam inventarisasi tertentu, dapat diberikan tekanan atau pembatasan pada satu atau beberapa masalah tersebut, bergantung pada asas tujuan.  Tetapi untuk suatu penilaian yang menyeluruh terhadap suatu areal hutan dan terutama bermaksud untuk mengelolanya berdasar asas hasil lestari, semua elemen itu harus di kuasai.

Kegiatan inventarisasi tegakan merupakan salah satu tahapan awal yang sangat penting dalam pengusahaan hutan.  
Di dalam kegiatan inventarisasi hutan, keadaan tegakan, komposisi serta penyebaran jenis pohon memegang peranan yang sangat penting dalam menentukan tindakan-tindakan silvikultur yang akan diterapkan. Ketelitian data yang diperoleh dari kegiatan inventarisasi potensi tegakan tersebut merupakan kunci dari tercapainya kelestarian pengusahaan dan kelestarian sumberdaya hutan yang akan dikelola.

Mengingat bahwa pembangunan, dan pemanfaatan hutan tidak terlepas bahkan merupakan bagian dari pada usaha pembangunan daerah, maka dalam inventarisasi hutan lawasa cakupannya tidak terbatas hanya pada tegakan hutan saja, tetapi mencakup pula masalah social ekonomi yang erat kaitannya dengan pemanfaatan hutan yang direncanakan

1.2  Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum Inventarisasi Hutan adalah agar mahasiswa dapat mengetahui sekaligus memahami cara pengembilan data dengan benar dari tegakan hutan dalam hal pengukuran parameter pohon dengan menggunakan metode Line Plot Systematic Sampling.

Kegunaan dari praktikum Inventarisasi Hutan ini adalah agar mahasiswa dapat memahami tata cara pembuatan jalur petak ukur, cara menentukan arah jalur, serta cara  pengukuran jarak petak ukur pada masing-masing jalur.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA


Pengertian Inventarisasi Hutan
Inventarisasi Hutan adalah kegiatan pengumpulan dan penyusunan  data dan fakta  mengenai sumberdaya hutan untuk rencana pengelolaannya.  Tujuannya  adalah mendapatkan  data yang akan diolah menjadi informasi yang dipergunakan sebagai bahan perencanaan dan perumusan kebijaksanaan strategis jangka panjang, jangka menengah  dan operasional jangka pendek sesuai dengan tingkatan dan kedalam inventarisasi yang dilaksanakan.

Ruang lingkup inventarisasi hutan meliputi survei mengenai status dan keadaan fisik hutan, flora dan fauna, sumberdaya manusia serta kondisi sosial masyarakat di dalam dan sekitar hutan.

Inventarisasi hutan merupakan suatu teknik pengumpulan, pengevaluasian, dari menyajikan informasi yang terspesifikasi dari suatu areal hutan karena secara umum hutan merupakan areal yang luas, maka data biasanya di kumpulkan dengan kegiatan sampling.

Didalam merencanakan suatu inventarisasi hutan, ada beberapa hal yang harus selalu diperhatikan walaupun bagi masing-masing tidak perlu mendapatkan perhatian yang sama. Hal-hal yang yang perlu mendapat kan perhatian dalam melaksana kan inventarisasi hutan .

Pengertian Sistematik Sampling

Sampling sistematik adalah satu cara pengambilan sampel yang dilakukan dengan satu pola yang bersifat sistematik (systematic pattern), yang telah ditentukan terlebih dahulu.  Bentuk pola tersebut bermacam-macam, bergantung pada tujuan inventore, waktu dan biaya yang tersedia, serta kondisi populasi yang dihadapi (Simon H.  2007).

Line plot systematic sampling merupakan perkembangan dari continous strip sampling.  Latar belakang penggunaan line plot sampling adalah untuk menghemat waktu dan biaya dengan mengurangi pekerjaan pengukuran di lapangan tetapi diharapkan tidak mengurangi kecermatan sampling yang diperoleh (Simon H., 1996).
Intensitas sampling adalah suatu bilangan yang menggambarkan perbandingan antara jumlah contoh dengan jumlah populasi seluruhnya tergantung dari besar kecilnya intensitas sampling tergantung pada tingkat kecermatan yang di inginkan dan heterogenitas dari populasi yang di hadapi (Madyana. Th., 1989).

Dalam rancangan sampling jalur sistematik pemilihanjalurpertama secara acak(random start) dan selanjutnya jalur ditempatkan secara sistematik.  Adanya pengambilan contoh secara sistematik dengan awal acak ini sangatlahtepat karena  untuk memperkecil kekurangan sistematik sampling,makajalan keluarnya adalah  denganmengkombinasikan metode sistematik sampling dengan metode random  sampling.

Pengelolaan Petak Ukur
Petak ukur adalah satuan sampling yang berupa bagiandari luasan sebuah tegakan dimana akan dilakukanpengukuran dan pengamatan karakter tegakan dankondisi lahannya.

Pencatatan dan pengolahan data memperoleh perhatian yang cermat, khusus nya selama permulaan tahap perencanaan suatu invenntore hutan karena sarana pengolahan data (misalnya tersedianya fasilitas dan personil untuk perhitungan) atau biaya nya akan mempunyai dampak yang berarti pada rancangan, intensitas dan pembagian waktu seluruh inventore.

 Didalam kerangka informasi yang diperlukan serta uang dan waktu yang tersedi, perlakuan terhadap data harus dipandang sebagai faktor pembantu yang secara langsung mempengaruhi pemilihan metode inventore. Secara umum akan ditekankan, semakin sederhana rancangan inventorenya, semakin murah biaya penanganan data dan semakin sedikit waktu yang diperlu kan untuk melaksana kan pekerjaan. Walaupun pengolahan data lebih membantu sebagai sarana inventore hutan daripada sebagai faktor penentu, namun pengaruhnya terhadap realisasi inventore tak dapat dianggap kecil Secara umum tipe petak ukur dapat dipisahkan menjadi tiga macam yaitu petak ukur sederhana dengan berbagai bentuk, petak ukur terkombinasi, dan petak ukur satelit.

Populasidan Sampel (Contoh)
Salah satu bagian dalam desain penelitian adalah menentukan populasi dan sampel penelitian. Dewasa ini, kegiatan penelitian banyak dilakukan dengan penarikan sampel, karena metode penarikan sampel lebih praktis, biayanya lebih hemat, serta memerlukan waktu dan tenaga yang lebih sedikit dibandingkan dengan metode sensus. Pengambilan sebagian dari keseluruhan objek, dan atas hasil penelitian suatu keputusan atau kesimpulan mengenai keseluruhan objek populasi dibuat, disebut sebagai metode penarikan sampel (sampling). Penelitian yang memakai sampel untuk meneliti atau menyelidiki karakteristik objek penelitian, dilakukan dengan beberapa alasan antara lain: objek yang diteliti sifatnya mudah rusak, objek yang diteliti bersifat homogen, tidak mungkin meneliti secara fisik seluruh objek dalam populasi, untuk menghemat biaya, untuk menghemat waktu dan tenaga, serta keakuratan hasil sampling.

Istilah populasi dan sampel tepat digunakan jika penelitian yang dilakukan mengambil sampel sebagai subjek penelitian. Akan tetapi jika sasaran penelitiannya adalah seluruh anggota populasi, akan lebih cocok digunakan istilah subjek penelitian, terutama dalam penelitian eksperimental. Dalam survai, sumber data lazim disebut responden dan dalam penelitian kualitatif disebut informan atau subjek tergantung pada cara pengambilan datanya. Penjelasan yang akurat tentang karakteristik populasi penelitian perlu diberikan agar besarnya sampel dan cara pengambilannya dapat ditentukan secara tepat. Tujuannya adalah agar sampel yang dipilih benar-benar representatif, dalam arti dapat mencerminkan keadaan populasinya secara cermat. Kerepresentatifan sampel merupakan kriteria terpenting dalam pemilihan sampel dalam kaitannya dengan maksud menggeneralisasikan hasil-hasil penelitian sampel terhadap populasinya. Jika keadaan sampel semakin berbeda dengan kakarteristik populasinya, maka semakin besar kemungkinan kekeliruan dalam generalisasinya. Jadi, hal-hal yang dibahas dalam bagian Populasi dan Sampel adalah (a) identifikasi dan batasan-batasan tentang populasi atau subjek penelitian, (b) prosedur dan teknik pengambilan sampel, serta (c) besarnya sampel.

Dalam penelitian yang menggunakan sampel sebagai unit analisis, baik pada penelitian dengan pendekatan kuantitatif dan penelitian dengan pendekatan kualitatif, setidaknya terdapat dua hal yang menjadi masalah atau persoalan yang dihadapi, yaitu: pertama, bahwa persoalan sampling adalah proses untuk mendapatkan sampel dari suatu populasi. Di sini sampel harus benar-benar bisa mencerminkan keadaan populasi, artinya kesimpulan hasil penelitian yang diangkat dari sampel harus merupakan kesimpulan atas populasi. Sehingga masalah yang dihadapi adalah bagaimana memperoleh sampel yang representatif, yaitu sampel yang dapat mewakili elemen lain dalam populasi atau mencerminkan keadaan populasi. Kedua, masalah yang dihadapi dalam penelitian yang menggunakan sampel sebagai unit analisis adalah tentang bagaimana proses pengambilan sampel, dan berapa banyak unit analisis yang akan diambil. Sehingga masalah yang dihadapi diantaranya teknik penarikan sampel manakah yang cocok dengan karakteristik populasi, tujuan dan masalah penelitian yang akan dikaji. Selain itu berapa banyak unit analisis atau ukuran sampel (sample size) yang akan dilibatkan dalam kegiatan penelitian.

Populasi merupa kan keseluruhan rangkaian unsur-unsur di mana kita sedang mencari informasi tentang sesuatu dan ini harus diberi batasan secara baik.  Suatu sampel adalah suatu bahagian dari populasi yang kita harapkan merupakan wakil populasi.  Suatu sampel terdiri atas pengamatan-pengamatan dan terdapat n observasi di dalam satu sampel (Paine P.D., 1992).

Di dalam pengukuran parameter pohon yang mempunyai arti penting dalam pengukuran kayu adalah diameter atau keliling, tinggi pohon, tinggi batang, diameter tajuk dan volume. Di samping dapat diukur pada berbagai ketinggian, pengukuran diameter pohon melibatkan beberapa macam alat, baik untuk dimensi dengan atau tanpa kulit (Simon H., 2007).

Sampel merupakan bagian populasi yang secara statistik dianggap refresentatif untuk mewakili karakteristik atau menggambarkan parameter populasi tersebut (Simon H., 2007).

Sampling merupakan bagian populasi yang secara statistik dianggap representatif untuk mewakili karakteristik atau menggambarkan parameter populasi tersebut. Sifat dari populasi dapat di ukur dengan tingkat kepercayaannya (degree of confidence)dan ini merupakan eror sampling (sampling erorr) yang selalu melekat pada sampel manapun. Hal ini disebabkan oleh dua hal yang berkaitan dengan sifat alami populasi, yaitu :

Variasi di dalam populasi, dan Kesempatan untuk memilih sampel/dan juga eror non-sampling (non-sampling erorr). Kedua macam eror tersebut sama sekali terpisah kedudukannya dalam statistik.Penggunaan sampel ukur (sampel plot) dalam kehutanan untiuk berbagai keperluansuda dilakukan sejak lama, bentuk-bentuk petak ukur yang lazim digunakan adalah persegi panjang, bujur sangkar, jalur dan lingkaran.

Besarnya anggota sampel yang dipilih berdasarkan pertimbangan-pertimbangan seperti praktis, ketepatan, nonresponden dan analisi data.  Teknik untuk menghitung besarnya anggota sampel secara umum dapat dilakukan dengan dua cara yaitu cara proporsi dan ketelitian estimasi (Usman, H., 2008).

Menurut Nasoetion, contoh adalah bagian dari populasi yang digunakan guna pengamatan atau penyelidikan.  Contoh ini merupakan suatu irisan sifat populasi, haruslah keseluruhan anggota contoh yang terpilih mencerminkan keadaan populasi sewajarnya.

Pengambilan contoh menurut Teken, dilakukan atas pertimbangan biaya waktu dan tenaga yang tersedia dalam suatu penelitian.MenurutMubyarto, pengambilan contoh dilakukan atas pertimbangan sumberdaya yang terbatas, keterbatasan data danpengujian yang sifatnyamerusak.

Pengambilan Sampel Secara Sistematik
Sampling sistematik adalah satu cara pengambilan sampel yang dilakukan dengan satu pola yang bersifat sistematik (systematic pattern), yang telah ditentukan terlebih dahulu.  Bentuk pola tersebut bermacam-macam, bergantung pada tujuan inventore, waktu dan biaya yang tersedia, serta kondisi populasi yang dihadapi.  Pada line plot systematic sampling merupakan perkembangan dari continous strip sampling.  Latar belakang penggunaan line plot sampling adalah untuk menghemat waktu dan biaya dengan mengurangi pekerjaan pengukuran di lapangan tetapi diharapkan tidak mengurangi kecermatan sampling yang diperoleh.

Menurut Sutarahardja bahwa metode sampling jalursistematik  merupakan suatu metode yangditentukan berdasarkan luas tertentu dari unit  contoh nya,yakni berdasarkan dengan unit contoh berbentuk jalur yang  terdistribusi secara sistematik. Sistematik di sini diartikan bahwa jalur tersebar  merata dengan lebar jalur dan jarak antar jalur yang selalu tetap dari satu jalur kejalur lainnya.

Bentuk petak ukur yang lazim digunakan dalam inventore hutan adalah bentuk petak ukur persegi panjang, bujur sangkar, jalur dan lingkaran. Digunakannya petak ukur dalam kehutanan disebabkan karena hutan bukan semata-mata sebagai kumpulan dari pohon, melainkan merupakan suatu asosiasi dari flora dan fauna di suatu wilayah yang cukup luas, mulai dari mikroorganisme sampai tumbuhan berbunga dan binatang menyusui (Madyana Th.,1989).

Dalam inventarisasi hutan dikenal beberapa istilah yang digunakan dalam melakukan pengukuran dan penaksiran potensi suatu tegakan yaitu populasi, sampel (contoh), dan parameter.  Menurut Cochran, populasi digunakan untuk menyatakan kumpulan dari mana contoh diambil, sedangkan Husch mengatakan populasi merupa kan kumpulan keseluruhan anggota dan individu yang akan diteliti atau dipelajari.

Sampel merupakan bagian populasi yang secara statistik dianggap refresentatif untuk mewakili karakteristik atau menggambarkan parameter populasi tersebut. Sedangkan parameter adalah ciri suatu populasi, seperti harga rata-rata populasi atau simpangan baku populasi.

Diameter merupakan salah satu parameter pohon yang mempunyai arti penting dalam pengumpulan data tentang potensi hutan untuk keperluan pengelolaan.  Dengan keterbatasan alat yang tersedia, seringkali pengukuran keliling (K) lebih banyak dilakukan, baru kemudian dikonversi ke diameter (D), dengan menggunakan rumus yang berlaku untuk lingkaran yaitu D = k/π(Kadri Wartono Ir., DKK, 1992).

Selain pengukuran keliling dan diameter, tinggi pohon juga merupakan variabel dari parameter pohon yang mempunyai arti yang tak kalah pentingnya dalam melakukan pengukuran dan penaksiran potensi tegakan hutan dan hasil hutan.  Tinggi pohon merupakan parameter lain yang mempunyai arti penting dalam penaksiran hasil hutan.  Bersama diameter, tinggi pohon diperlukan untuk menaksir volume dan riap.  Secara khusus tinggi pohon dapat dihubungkan dengan umur hutan tanaman untuk menentukan kelas kesuburan tanah (bonita) (Simon H., 2007).
Dalam inventarisasi hutan biasanya dikenal beberapa macam tinggi yaitu tinggi total, tinggi batang bebas cabang, tinggi batang komersil dan tinggi tunggak.  Dalam kegiatan praktikum inventarisasi hutan di hutan produksi Desa Oloboju variable tinggi pohon yang diamati adalah tinggi batang bebas cabang dan tinggi total pohon.  Tinggi batang bebas cabang yaitu tinggi pohon dari pangkal batang di permukaan tanah sampai cabang pertama, sedangkan tinggi total yaitu tinggi dari pangkal pohon di permukaan tanah sampai puncak pohon (Simon H., 2007).

Pengukuran keliling, diameter dan tinggi pohon merupakan data inventarisasi yang diperoleh langsung di lapangan.  Setelah data-data tersebut terkumpul selanjutnya akan dilakukan analisis data untuk mendapatkan hasil perhitungan volume dari setiap pohon sampel pada masing-masing petak ukur dan perhitungan volume rata-rata dari semua pohon sampel pada keseluruhan petak ukur.  Agar hasil yang diperoleh dari perhitungan volume pohon dapat memberikan keyakinan bagi si penaksir maka diperlukan analisis data yang lain berupa perhitungan ragam (varians), simpangan baku (standar deviasi), galat baku (standard error), kesalahan pengambilan contoh (sampling error), tingkat kecermatan dan konviden interval (selang kepercayaan).

Volume merupakan salah parameter yang paling penting dalam melakukan inventarisai hutan secara obyektif.  Dalam menentukan volume dari sebatang pohon yang ditaksir maka digunakan suatu tabel volume.  Tabel volume disususn berdasarkan suatu persamaan yang menggambarkan hubungan antara beberapa parameter pohon yang mudah untuk diukur dengan volume pohon tersebut.  Dalam melakukan penyusunan tabel volume diperlukan perhitungan volume pohon yang masih berdiri untuk menentukan hubungan volume dengan parameter pohon lainnya seperti keliling, diameter, dan tinggi pohon.

Secara alami volume kayu dapat dapat dibedakan menurut berbagai macam klasifikasi sortimen.  Jenis sortimen kayu yang lazim dipakai sebagai dasar penaksiran ada lima macam, yaitu volume kayu tunggak, kayu batang komersil, kayu cabang komersial, kayu batang non-komersial dan kayu ranting (Simon H., 2007).
Pada dasarnya ada dua macam cara untuk menaksirkan volume kayu yaitu penaksiran secara langsung dan tidak langsung. Penaksiran secara tidak langsung dilakukan dengan menggunakan tabel volume, sedangkan dengan cara langsung dilakukan dengan mengukur parameter individu pohon dilapangan, kemudian dihitung volumenya dengan menggunakan metode rumus analisis data kuantitatif (matematis-statistik).

Dalam penaksiran volume pohon yang masih berdiri seluruhnya hanya dapatdilakukan secara langsung dengan ketinggian2 meter, selebihnya harus menggunakan taksiran.

BAB III
METODE PRAKTEK

Waktu dan tempat

Pelaksanaan Praktikum Inventarisasi Hutan ini dilaksanakan pada hari selasa 24 Mei 2017, Pukul 08.00 WIB. bertempat di desa Wajok,PT.Muara Sungai Landak

3.2  Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum Inventarisasi Hutan adalah sebagai berikut :
Meteran Roll
Kompas Bidik
Parang
Pita Ukur
Hagameter
Alat Tulis Menulis
Kayu

Adapun bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu :

Tally Sheet
Tali Rafia

3.3   Cara kerja
Pertama tama  kita menentu kan plot dengan ukuran 20 m x20 m untuk menganalisis tingkat pohon, 10mx10m untuk tingkat tiang, 5m x 5m untuk tingkat panacang, dan 2m x 2m untuk tingkat semai.

Kemudian  untuk plot berukuran 20m x 20m kita mengukur keliling pohon satu persatu untuk menentukan diameter pohon tersebut nantinya.

Pohon yang telah diukur diameternya, diberi  label gantung. Setelah itu dlakukan pengukuran tinggi bebas cabang pohon dan tinggi total pohon. Dengan menggunakan alat hagameter.

Untuk melakukan pengukuran TBC dan TT pohon pertama-tama kita menentukan jarak antara pengukur dan pohon yang akan diukur.

Setelah itu  kita mengukur tinggi mata pengamat  dari ujung kaki sampai ke mata pengamat/pengukur.

Setelah itu kita membidik TBC dan TT pohon antara mata  pengukur  dengan  TBC ataupun TT pohon, untuk menentukan berapa besar sudut yang terbentuk dengan menggunakan alat hagameter.

Setelah  dilakukannya pengukuran pada plot 20m x 20m untuk tingkat pohon, kita menganalisis tingkat tiang pada plot yang berukuran 10 m x 10 m. Pengukuran yang dilakukan sama perlakuannya dengan  tingkat pohon, hanya  saja  pengukuran yang dilakukan hanya pada  tingkat tiang, begitupun pengukuran yang dilakukan pada tingkat pancang  pada plot yang berukuran 5m x 5m.

Untuk tingkat semai penkuran yang dilakukan hanya menentukan berapa tinggi dar semai tersebut pada plot dengan ukuran 2m x 2m.

Semua hasil data dilapangan dicatat pada tali sheet, dan kita perlu menggambar skema pengkuran kita.

3.4  Metode pengumpulan data

Pembuatan Plot 20x20 untuk pohon, 10x10 untuk tiang, 5x5 untuk pancang, 2x2 untuk semai, Menggunakan Metode sampling untuk mengidentifikasi potensi tegakan dalam plot. Mengukur Keliling pohon, Tinggi Total pohon, Batang Lepas Cabang, dan menghitung jumlah vegetasi dan diameter pohon, tiang dan pancang.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1   Hasil
Berdasarkan praktikum yang telah di laksana kan, maka diperoleh hasil sbb

Tabel 1. Hasil Pengukuran tiap tiap vegetasi . (20mx20m)

Jenis.    
Pohon Jenis 1
Pohon Jenis 1
Pohon Jenis 1
Pohon Jenis 2
Pohon Jenis 2
Tiang Jenis 1
Tiang Jenis 2
Pancang Jenis 2
Pancang Jenis 1
Semai Jenis 1
Semai Jenis 2
Keliling (m) 
1,05
0,80
0,85
0,75
0,43
0,57
0,15
0,21
-
-
0,334
0,305

Diameter (m)
0,271
0,225
0,142
0,176
0,059
0,064
-
-
8,0
6,0
7,0

TBC(m)
6,5
-
-
-
-
-
-
12,5
10,0
9,5
8,5

Tinggi total (m)
5,5
6,0
4,5
3,5
0,25
0,15

Tabel 2. Hasil Pengukuran tiap-tiap vegetasi .(20mx20m)

Jenis
Pohon Jenis 1
Pohon Jenis 2
Tiang Jenis 1
Pancang Jenis 2
Pancang Jenis 1
Semai Jenis 1
Keliling (m) 
1,15
0,60
0,45
0,13
0,26
-
Diameter(m)
0,310
0,280
0,130
0,060
0,066
-
TBC(m)
7,4
6,8
-
-
-
-
Tinggi total(m)
11,3
8,8
5,5
3,5
3,7
0,19

Tabel3 .Hasil Pengukuran tiap-tiap vegetasi. (20mx20m)

Jenis
Pohon Jenis 1
Pohon Jenis 1
Pohon Jenis 2
Pohon jenis 2
Pohon Jenis 2
Tiang Jenis 1
Tiang Jenis 2
Tiang jenis 3
Pancang Jenis 1
Semai Jenis 1
Keliling (m)
1,20
0,80
0,85
0,75
0,90
0,46
0,50
0,47
0,17
-
Diameter(m)
0,365
0,300
0,264
0,244
0,242
0,136
0,150
0,164
0,077
-
TBC
(m)
9,0
6,0
7,0
6,5
7,4
-
-
-
-
-
Tinggi total(m)
10,5
10,0
9,5
8,5
9,7
5,0
5,5
6,5
3,2
0,17
Perhitungan Volume Rata-rata Pohon pada plot11 (20mx20m) tabel 1:

Pohon Jenis 1 :
V =
V =(
    = 0,77 m3.
Pohon Jenis 1 :
V =
V = (
= 0,51 m3.
Pohon Jenis 2 :
V =
V = ( = 0,38m3.
Pohon Jenis 2 :
V =
V = (
= 0,24m3.
Volume rata-rata pohon :
=  0,47m3.
Perhitungan Rata-rata Tiang
Tiang jenis 2
V =
V = (
= 0,06m3.
Tiang jenis 2
V =
V = (
= 0,10m3.
Volume rata-rata tiang :
=  0,08m3.
Perhitungan Rata-rata Pancang
Pancang jenis 2
V =
V = (
= 0,01 m3.
Pancang jenis 2
V =
V = (
= 0,01 m3.
Volume rata-rata Pancang :
=
=  0,008m3.

perhitungan volume rata rata pohon pada plot 11  (20mx20m) tabel 2:

Pohon Jenis 1 :
V =
V =(
    = 0,60 m3.
Pohon Jenis 2 :
V =
V = (
= 0,30m3.
Volume rata-rata pohon :
=  0,45m3.
Perhitungan Rata-rata Tiang
Tiang jenis 1
V =
V = (
= 0,05m3.
Volume rata-rata tiang :
=  0,05m3.
Perhitungan Rata-rata Pancang
Pancang jenis 1
V =
V = (
= 0,01 m3.
Pancang jenis 2
V =
V = (
= 0,01 m3.
Volume rata-rata Pancang :
=
=  0,008m3.

perhitungan volume rata rata pohon pada plot 11 tabel 3

Pohon Jenis 1 :
V =
V =(
    = 0,76 m3.
Pohon Jenis 1 :
V =
V = (
= 0,54 m3.
Pohon Jenis 2 :
V =
V = (
= 0,40m3.
Pohon Jenis 2 :
V =
V = (
= 0,30m3.
Pohon Jenis 2 :
V =
V = (
= 0,26m3.
Volume rata-rata pohon :
=  0,45m3.
Perhitungan Rata-rata Tiang
Tiang jenis 2
V =
V = (
= 0,10m3.
Tiang jenis 2
V =
V = (
= 0,12m3.
Tiang jenis 3
V =
V = (
= 0,11m3.
Volume rata-rata tiang :
=  0,11m3.
Perhitungan Rata-rata Pancang
Pancang jenis 1
V =
V = (
= 0,01 m3.
Volume rata-rata Pancang :
=
=  0,001m3.

VOLUME RATA RATA PLOT 11 3X (20MX20M)

Pohon : 1.83/3=0,61 m3
Tiang :0,24/3=0,08 m3
Pancang :0,017/3=0,005 m3
Keterangan :
V= Volume pohon     t = Tinggi total pohon   n= Jumlah pohon
d= Diameter pohon     fk= Faktor koreksi

Pembahasan

Metode  yang dikembangkan dalam kegiatan  inventarisasi  hutan  baik  teknik  pengambilan  data,  penggunaan  bentuk  unit  contoh,  maupun  pengolahan  datanya  adalah  metode  line plot sampling  karena  tatanan  cara  dalam  pengambilan  contoh  hanya  dilakukan  pada  sebagian elemen  dari  populasi,   tidak  semua  elemen  dalam  populasi  diukur  atau  dengan  kata  lain  pendugaan  karakteristik  suatu  populasi berdasarkan  contoh  (sample)  yang  diambil  dari  populasi  tersebut  yang   digunakan untuk  memperoleh  nilai  dugaan  dari  populasi  yang  sedang  dipelajari.  Cenderung  menguntungkan  karena  menghemat  sumberdaya  (biaya,  waktu,  dan  tenaga),  kecepatan  mendapatkan informasi  (up  to  date),  ruang  lingkup  (cakupan)  lebih  luas,  data/informasi  yang diperoleh  lebih teliti  dan  mendalam  serta  pekerjaan  lapangan  lebih  mudah.

Penentuan  metode  sampling  jalur  sistematik  berkaitan  dengan  penandaan  petak  ukur  pengamatan.  Petak  ukur  ini  berbasis  pada  plot  persegi  yang  umumnya  dibuat  tegak  lurus  garis  kontur  atau  sungai  yang  mengarah  ke  puncak  gunung  atau  bukit  agar  keragaman  karakteristik  tegakan  yang  diukur  dapat  terwakili.  Adanya  penentuan  petak  ukur  ini  tidak  lepas  dari  pengamatan,  pengukuran  ,  dan  penandaan  pohon  inti  yang  meliputi  jumlah,  jenis,  keliling,  diameter,  tinggi  bebas  cabang,  tinggi  total,  dan  volume  tegakan  pohon.

Kawasan hutan Desa Wajok,PT.Muara Sungai Landak merupakan kawasan hutan alam  yang wilayahnya cukup luas, oleh karena itu diperlukan suatu pengamatan potensi tegakan hutan.  Dan untuk mengetahui potensi tegakan tersebut maka diadakan inventarisasi hutan dengan melakukan pengamatan, pengukuran, dan penaksiran dari sampel (contoh) yang diambil.

Dalam praktikum ini kondisi hutan yang ada didesa Labuan Kunguma termasuk hutan sekunder karena vegetasi dalam hutan dalam proses perkembangan dan jumlah vegetasi yang masih sedikit.
Dari hasil praktikum inventarisasi hutan di hutan HTI Desa Wajok,PT.Muara Sungai Landak yang telah dilaksanakan diperoleh hasil pengukuran volume rata-rata pohon dengan pengambilan sampel sebanyak 4 pohon pada petak ukur (plot).

Pada pelaksanaan praktikum yang pertama kali dilakukan adalah menentukan jalur dan jarak antar jalur dengan menggunakan alat meteran roll, selanjutnya jika jalur telah ditentukan kemudian menetukan arah jalur dengan menggunakan kompas bidik.Selanjutnya membuat petak ukur dengan ukuran 20 m x 20 m.Setelah petak ukur dibuat selanjutnya mengamati dan menghitung  jumlah pohon yang akan dijadikan sampel, terdapat 4 pohon sampel yang masing-masing akan dilakukan pengukuran dan penaksiran pada parameter pohon tersebut.

Berdasarkan hasil yang diperoleh dalam pelaksanaan praktikum dapat diketahui potensi tegakan pohon dalam hal ini volume pohon dengan menggunakan plot yang berukuran 20 m x 20 m dengan melakukan pengukuran atau penaksiran pada parameter pohon yang terdiri dari diameter, tinggi total dan tinggi bebas cabang, penambahan nilai phi (π (3,14)) dan faktor koreksi (fk (0,7)) adalah sebesar 1,90m3.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan di atas maka diambil suatu kesimpulan:

Kondisi hutan yang ada didesa Wajok ,PT.muara sungai landak termasuk hutan sekunder karena vegetasi dalam hutan dalam proses perkembangan dan jumlah vegetasi yang masih sedikit.

Sampling merupakan tatanan cara dalam penari kan contoh yang metode pengukurannya hanya dilakukan pada sebagianelemen dari populasi,  tidaksemua elemen dalam populasi diukur atau dengan kata lain pendugaan karakteristik suatu populasi berdasarkan contoh (sample) yang diambil  dari populasi tersebut yang digunakan untuk memperoleh nilai dugaan dari populasi yang sedang dipelajari.

Pembuatan petak ukur dengan ukuran 3(20 m x 20m) dan diperoleh 22 hasil  jumlah pohon yang akan dijadikan sampel, dari jenis pohon sebanyak 11, tiang sebanyak 6, pancang sebanyak 5, dan semai sebanyak 4.
Volume rata-rata pohon adalah sebesar 0,61m3. volume tegakan rata-rata tiang sebesar 0,08 m3 dan volume rata-rata tegakan pancang sebesar 0,005 m3.

Saran

Untuk kelancaran praktikum berikutnya sebaiknya fasilitas seperti alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum lebih dilengkapi agar hasil yang diperoleh dalam pengambilan data lebih maksimal dan kesalahan dalam pengambilan data juga dapat berkurang.  Selain itu agar praktikum dapat berjalan dengan maksimal sebaiknya disediakan penuntun praktikum bagi praktikkan.

DAFTAR PUSTAKA
Inventarisasihutan.2013. www.dephut.go.id
Diakses tanggal 1 Mei 2015

Kadri Wartono Ir., DKK. 1992. Buku Ajar Inventarisasi Hutan. Universitas Tanjungpr

Madyana Th. 1989.Macam-macam Bentuk Petak Ukur.Penerbit Djambatan, Jakarta.

Simon H. 2007,  Metode Inventore Hutan. Pustaka Pelayar, Yogyakarta

Usman, H., 2008. Metode Sampling Inventarisasi Hutan. Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.



   
                                           
                                 
Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

0 Response to "Laporan Praktikum Terpadu INVENTARISASI HUTAN "

Post a comment

ads

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel